Khamis, 1 Mac 2018

IN FLAMES - Colony


Band In Flames aku kenal melalui majalah ROTTW iaitu pada sekitar tahun 2001. Kalau tak silap aku cover depan majalah pada masa tu simbol tangan metal dan cover story berkenaan dengan isu black metal. Dalam isu tersebut ada diselitkan artikel tentang band In Flames yang aku rasa dicedok dari bio website dorang. Lepas baca artikel tu memang aku nak sangat dapatkan album-album mereka. Rasanya awal tahun 2002 baru aku dapat dengar album ni melalui rakan baik aku yang merupakan jiran aku. Pinjam, dengar dan yang pasti aku sukakan album ni. Bulan mei rasanya baru aku dapat beli sendiri album ni, iaitu semasa aku datang ke Kota Kinabalu.


Aku minat band ni mungkin disebabkan genre death metal yang mereka bawakan berbeza dengan genre primitif death metal.(Masa mula-mula kenal band ni pertama kali dengar genre melodic death metal, benda tu baru bagi aku pada masa tersebut). Bila aku terjebak dengan muzik death metal sekitar awal tahun 2001, iaitu semasa aku berumur16 tahun, semua band dan juga sub genre death metal aku korek sedalam-dalamnya untuk mendapatkan info. Tapi masa tu info terhad kerana aku pada masa tu tidak pandai gunakan internet dan persekitaran disekeliling aku yang memang tiada seorang metalhead untuk dijadikan sumber rujukan. Yang ada hanya 2 orang jiran dan sepupu yang sebaya dengan aku. Minat sama dan pengetahuan pun cetek..hahahaha


Apa yang pasti album ni memang sarat dengan melodi yang mudah melekat di kepada. Lagu intro “embody the invincible” memang cukup lengkap sifat melodinya sebagai pembuka album ni. Dengan petikan harmoni gitar  jesper stromblad dan bjorn gelotte(yang sebelum ni adalah drummer band ini dan beralih ke posisi gitar) menjadikan lagu-lagu dalam album ni cukup sifat melodic death metal. Lagu-lagu lain yang menarik perhatian antaranya “scorn”, “zombie inc”, coerced coexistence”, behind space 99(lagu rakaman semula yang diambil dari debut album mereka) dan juga petikan instrumental gitar akustik lagu “palar anders visa”(setiap album awal In Flames mesti ada lagu instrumental). Keseluruhan riff-riff gitar trademark Gothenburg death metal masih dikekalkan dan diadun dengan riff-riff moden dan menjadikan album ni berbeza dengan album sebelumnya. Tempoh lagu pun kebanyakan lebih laju dari album sebelumnya. Vokal Anders Friden juga kurang growl tetapi lebih ke arah scream black metal.


Album ni adalah album keempat mereka yang diterbitkan pada tahun 1999 dibawah label Nuclear Blast Records. Dengan album ni juga mereka berjaya membuat tour di US pada pertama kalinya. Sebelum ni hanya melakukan tour di sekira Eropah dan Jepun sahaja. Album ni merupakan sumber rujukan terpenting bagi genre melodic death metal terutamanya bagi gelaran scene Gothenburg sound yang popular dengan band At The Gates, Dark Tranquillity, Soilwork dan Gardenian. King Of Melodic Death Metal..ini lah gelaran oleh peminat  In Flames berdasarkan empat album terawal mereka. Nasihat aku kalau metalhead yang baru nak kenal In Flames, tolong elakkan dengar album-album era millennium mereka kerana jauh bezanya haluan muzik mereka dan dikhuatiri anda akan kecewa nanti..hahahaha 










3 ulasan:

  1. aku rasa rugi pulak aku terlambat follow dorang ni...memang sedap.

    BalasPadam
  2. boleh tahan muzik dorang..

    BalasPadam
  3. Wahwah.. macam berteromber , giler format tu. Haha

    BalasPadam