Khamis, 15 Ogos 2019

INSACRED - The False God


Sekitar tahun 2010, aku ingat lagi masa band ni perform live gig di Kota Kinabalu, Sabah, memang teruja bila tengok dorang main. Band ni berasal dari Kuching, Sarawak dan memainkan irama old death metal yang kuat pengaruh dari Negara USA seperti Immolation, Incantation dan old Morbid Angel. Demo ni aku beli masa gig tersebut. Era millennium ni jarang kita jumpa band tempatan meriliskan produk death metal. Kualiti rakaman lagu juga memang boleh tahan hebatnya. Semua alat muzik dapat didengar dengan jelas. Band ni pada diawal penubuhan mereka menggunakan nama Incisor dan kemudian menukar nama Insacred. Dibawah nama Insacred mereka sempat meriliskan demo pada tahun 2008. Dalam demo “the false god” mengandungi 5 buah lagu dan 3 lagu daripadanya adalah dari demo mereka ketika masih menggunakan nama Incisor. Lagu dalam demo ni memang boleh tahan dan cukup sifat death metal. Artwork lukisan cover demo pun sangat menarik dan terserlah aura old schoolnya. Demo ni memang ada aura yang kuat dan sama taraf seperti demo klasik band death metal tempatan yang wujud pada era awal 90’an seperti “assassin led by the blasphemy”(Sil Khannaz), “eternal damnation”(Silent Death), “eternal war”(Brain Dead) dan juga “repulsion into repugnant”(Senseless).

KL METALCAMP 2018 (10 YEARS ANNIVERSARY) 04/08/2018


Sepatutnya review ni aku rancang nak terbitkan seminggu selepas acara tersebut berlangsung. Tetapi aku pun pelik baru sekarang aku nak buat, banyak sangat skipnya…(setahun tertangguh..hahaahha). Konsert tahunan untuk ektrim metal tempatan bersama dengan band-band besar ni sudah cecah sepuluh tahun. Rasanya dalam 10 konsert yang telah dilangsungkan ni hanya tiga kali sahaja aku berkesempatan hadir iaitu pada tahun 2012(headline band Hate Eternal yang diadakan di stadium Chin Woo, 2013(headline band Destruction) dan tahun 2018(headline band Impiety).


Salah satu penyebab untuk aku wajib hadir konsert ni adalah disebabkan kehadiran band Impiety, lagenda death metal tempatan iaitu Sil Khannaz dan semestinya band dari death metal dari siam iaitu Savage Deity. Macam biasa lah dihari kejadian  aku lewat sampai ke venue, KL BlackBox Solaris Dutamas dalam sekitar jam 4.30 petang. Konsert bermula pada pukul 3.00 petang dan aku terlepas band pembukaan pada waktu tersebut Kreation. Sampai dekat venue aku terus beli tiket dengan harga rm60. Nombor pergelangan tangan pass masuk aku dah cecah angka 300. Masuk je venue memang hampir penuh ruang tersebut. Band yang sedang beraksi pada waktu itu adalah band DEAD ataupun IVIVV. Band black metal yang berasal dari Pahang ni adalah pertama aku melihat mereka beraksi di pentas. Lagu yang dimainkan memang cukup kemas tetapi kurang showmanship.




Band seterusnya adalah Savage Deity yang berasal dari Thailand. Band ni memang aku dah kenal sejak tahun 2012 lagi melalui media sosial. Membawakan muzik old school death metal yang sememangnya genre kegemaran aku. Lagu-lagu yang dibawakan oleh mereka memang cukup bertenaga, cukup sifat old school death metal dan showmanship yang agressif. Kalau didengar lagu-lagu mereka memang mirip band dari US iaitu Sadistic Intent dan juga rilisan awal album Morbid Angel era Altar of Madness dan Abomination Desolation. Keseluruhan persembahan memang aku terhibur. Selepas dorang beraksi aku terus dapatkan album terbaru mereka yang dijual di gerai gig.



Selepas band Savage Deity beraksi, band Massacre Conspiracy mengambil alih pentas. Persembahan mereka memang cukup bertenaga dari semua aspek. Lagu-lagu mereka boleh tahan hebatnya. Tapi sayang genre yang mereka bawakan adalah bukan selera saya iaitu metalcore. Semasa persembahan mereka ni lah aku mengambil kesempatan untuk berkunjung ke gerai-gerai barangan metal yang dibuka didalam venue untuk membeli barang-barang yang menarik. Ni aktiviti memang wajib dilakukan setiap kali berkungjung ke gig-gig.



Band seterusnya adalah band Mutilation. Band death/grind tempatan ni adalah band lama yang sudah wujud sejak awal 90’an lagi. Aku pun baru tahu kewujudan mereka apabila label underground Afterlife Production merilis demo mereka dalam bentuk kaset dan diikut label Basement Record meliris benda yang sama dalam bentuk kaset. Persembahan mereka biasa-biasa sahaja.



Habis sahaja persembahan Mutilation aku terus keluar venue untuk berehat dan mengambil udara segar. Dapat lah jumpa rakan-rakan yang dikenal dan juga rakan kenalan yang muka mereka akan sentiasa muncul di gig-gig sekitar KL. Sempat juga minum-minum petang dan berjumpa dengan saudara Dzul iaitu pemilik blogger UvianHell. Macam biasa lah borak-borak santai dan topik utama memang muzik metal keseluruhannya.



Waktu maghrib baru kitaorang masuk semula ke venue dan sebelum masuk ada rakan yang tunjukkan angka pas masuk dah cecah nombor 500 lebih dan bila masuk ke venue memang crowd lebih padat dan sempit dari sebelumnya. Masa tu Sil Khannaz sedang beraksi di pentas. Macam biasa Sil Khannaz memang tidak pernah mengecewakan setiap kali beraksi. Memang memberikan 100% kepuasan.



Selepas Sil Khannaz beraksi, ada satu acara penyerahan anugerah ala-ala AIM…hahaahaha Tujuanya adalah untuk memberi penghargaan kepada Insan-insan belakang tabir KL Metalcamp dan juga Otai-otai scene metal tempatan seperti Aru (Koffin Kanser) dan Roshdan(Punisher). Selepas acara tersebut baru lah band Punisher beraksi. Band lama thrash metal tempatan akhirnya muncul sempena dengan rilisan debut EP mereka.


Deadsquad mengambil alih pentas selepas Punisher menamatkan persembahan mereka. Band yang berasal dari negara jiran Indonesia ini berjaya memukau keseluruhan crowd dengan irama technical death metal yang penuh bertenaga.


Band terakhir yang beraksi pada malam tersebut adalah band yang aku nanti-nantikan  iaitu Impiety. Populariti band ini memang cukup terkenal di Malaysia mahupun di luar negara. Kali terakhir mereka beraksi di KL adalah pada tahun 2012. 100% kepuasan tetapi sayang persembahan mereka terpaksa dipendekkan atas sebab kesuntukan masa. Dah lewat malam. Anggaran Metalhead yang hadir pada malam tersebut adalah dalam sekitar 800 ke 900 orang. Tahniah penganjur, band dan crowd yang hadir pada malam tersebut.





Isnin, 27 Ogos 2018

LAVATORY - Transgression



Aku kenal dengan ex-drummer band ni sekitar tahun 2012 melalui laman social Facebook atas sebab minat muzik yang sama iaitu death metal. Masa tu sebelum EP ni diriliskan, beliau ada email dekat aku dua lagu raw yang terdapat dalam EP tersebut. Bila aku dengar dua lagu tersebut memang aku tidak sabar untuk menantikan EP mereka. Akhirnya EP tersebut rilis dalam format kaset melalui label tempatan Morbid Invasion Rex. Selepas itu, EP tersebut diriliskan dalam bentuk CD melalui label dari US Slaughterhouse Records. Yang pasti dua-dua format aku beli. Lavatory adalah band old school death metal tempatan yang sangat kuat pengaruh Swedish Death Metal. Memang jarang kita dengar kewujudan band death metal tempatan di era millennium. Kualiti rakaman EP “transgression” ni memang berada di tahap yang terbaik. Mengandungi 4 buah lagu dan 1 lagu instrumental. Selepas EP ini diriliskan pada tahun 2012, mereka telah pun meriliskan debut album mereka pada tahun 2014.



Jumaat, 17 Ogos 2018

KREATOR - Endless Pain



Band yang tidak perlu diperkenalkan lagi dan merupakan salah satu pengaruh terbesar bagi irama Thrash Metal dunia. Semestinya mereka adalah gergasi awal Teutonic Thrash Metal yang sealiran dengan Sodom dan Destruction. Album “endless pain” ini adalah album pertama Kreator yang diterbitkan pada sekitar tahun 1985.




Agresif, laju dan primitif adalah cara permainan Kreator pada album pertama ini. Tiada istilah permainan teknikal pada riff-riff gitar mereka, yang ada hanya riff-riff simple dan buas. Produksi rakaman pun memang raw. Betul-betul Thrash Metal barbaric. Zaman tu memang orang berebut untuk mainkan tempo lagu selaju-lajunya.




Lagu permulaan “endless pain” adalah merupakan lagu klasik mereka yang mana vokal digalas oleh drummer mereka, Ventor. Beliau membuktikan bahawa seorang drummer boleh menggalas tugas sebagai vokalis. Posisi vokalis ini dikongsi bersama dengan frontman mereka iaitu Mille Petrozza. Lagu-lagu klasik yang terdapat dalam album ni antaranya “tormentor”, “total death”, “strorm of the beast”, “flag of hate” dan “dying victim”. Semestinya lagu-lagu tersebut sentiasa menjadi lagu-lagu cover bagi band-band ekstrim metal yang baru.




Diluar sana suda beratus-ratus review menceritakan tentang album ni dan semestinya album ini adalah sangat besar pengaruhnya bagi pergerakan awal kemunculan asal usul/akar kepada muzik death metal dan black metal. Yang pasti Kreator tidak akan kembali lagi kepada rilisan seperti macam album ni. Lihatlah Kreator zaman millenium/sekarang yang mana muzik mereka berubah hampir 70%..produksi yang lebih jelas, bersih, riff gitar yang progresif, kurang agresif thrash metalnya dan lebih banyak part melodi pada setiap lagu. 





RUJUKAN BLOG:
1) KREATOR - Past Life Trauma 1985-2000

Selasa, 14 Ogos 2018

BLIND CONFUSED - Non Compos Mentis



Aku kenal band ni pada sekitar tahun 2006 iaitu ketika mereka membuat persembahan live gig. Sejak dari hari itu, aku mengenali semua line-up band ni. Pertama kali tengok dorang perform live mmg cukup teruja dengan persembahan bertenaga dorang. Kaji punya kaji rupanya band ini sudah wujud pada tahun 1994. Mereka adalah merupakan band ekstrim metal generasi pertama yang wujud di negeri Sabah. Band yang berasal dari Lahad Datu ni membawakan muzik death/grind. Sebelum  demo “non compos mentis” ni diriliskan, mereka pernah meriliskan material seperti “burn” (rehearsal demo 1994” dan juga rehearsal 2005. Demo “non compos mentis” diriliskan sekitar tahun 2007 yang mengandungi 8 buah lagu dan 1 lagu cover dari band Rolling Stone “Pain in Black”…memang dahsyat lagu tu kena olah rentak muziknya  jadi grind…hehehehe. Biasa lah kalau band grindcore lagu semua pendek-pendek durasinya. Untuk keseluruhan muzik Blind Confused memang kuat pengaruh old grindcore seperti rilisan awal Napalm Death, Carcasss dan Brutal Truth.

Isnin, 6 Ogos 2018

SUCCUBUS - Sadistic Rites Of Evil



Mula-mula aku kenal vokalis band ni sekitar tahun 2012 iatu ketika aku beli yang cd  band Insanity yang beliau jual dan selepas itu kami kenal rapat sehingga hari ini. Sejak band ini ditubuhkan memang beliau selalu memberikan info kepada aku tentang kewujudan band Succubus termasuklah demo debut “Sadistic Rites of Evil” yang diriliskan pada tahun yang sama iaitu tahun 2012. Bila demo ini diterbitkan, tanpa membuang masa aku terus beli. Demo ini pada mulanya diriliskan dalam bentuk cdr oleh label underground dari Sabah iaitu Derangment Project Production/ Rotten Decay. Selepas itu diriiskan dalam format kaset oleh label Morbid Invasion Rex dan Metalporn Production. Yang pasti semua format rilisan tersebut sudah sold out.


Succubus membawakan konsep muzik old death thrash metal yang kuat pengaruh dari band lagenda seperti Merciless(Sweden), Incubus(US dan Australia), Insanity (US), Sadus (US) dan Invocator(Denmark). Jarang kita lihat kewujudan band-band tempatan yang memainkan irama seperti ini dan yang pasti Succubus merupakan band kegemaran aku. Demo ini mengandungi 3 buah lagu ciptaan sendiri dan 1 lagu cover dari Merciless “the book of lies”. Suara vokalisnya memang kearah growl scream black metal. Riff gitar memang totally thrash dengan tempoh lagu keseluruhannya laju dan lebih buas dari thrash metal. Memang ngam lah dengan gabungan susunan death metal+ thrash metal. Kualiti rakaman demo pun bole tahan.



Khamis, 2 Ogos 2018

SODOM - Persecution Mania



Peminat Thrash Metal di seluruh dunia pasti mengenali Sodom kerana band ini merupakan salah satu band berpengaruh besar bagi irama Thrash Metal terutamanya bagi penggemar Teutonic German Thrash Metal yang sealiran dengan Kreator dan Destruction. Di Malaysia juga sangat kuat juga pengaruh band Sodom ni. Rasanya sudah lebih ratusan review telah dibuat berkenaan dengan album ini. Album Persecutian Mania merupakan album kedua Sodom yang diterbitkan sekitar tahun 1987 dibawah label SPV. Kalau peminat tempatan mereka dah terbiasa dengan kaset keluaran VSP yang pernah berada di pasaran Malaysia pada awal era 90'an.




Kalau nak dibandingkan album “Persecution Mania” dengan album sebelumnya iaitu album debut “obsessed by cruelly” memang sangat berbeza dari segi konsep dan susunan muzik. Album “obsessed by cruelty” lebih kepada thrash metal yang primitif dengan riff2 yang ringkas dan juga konsep lirik yang penuh dengan elemen-elemen kegelapan dan satanik dan boleh dikategorikan sebagai album proto-black metal yang sama auranya dengan album debut Slayer “show no mercy”. Dengan kemunculan album “Persecution Mania”, kualiti rakaman album ditingkatkan dan menjadi lebih baik dari album sebelumnya, riff-riff gitar juga lebih teknikal dan lagu menjadi lebih kemas dan berkualiti begitu juga dengan cara penulisan lirik dengan tema ke arah peperangan.




Rasanya dengan kemunculan gitaris lagenda Frank Godzik Blackfire mempengaruhi keseluruhan imej dan identity Sodom terutamanya dari segi penulisan lagu. Trademark Sodom yang sebenar adalah dengan munculnya album ini. Lagu lagu klasik seperti “nuclear winter”, “persecution mania”, “christ passion”, “conjuration” dan “bombenhagel” sudah semestinya menjadi lagu anthem bagi seluruh peminat Sodom dan thrash metal diseluruh dunia. Yang menariknya dalam album ni ada lagu cover “iron fist”(motorhead) yang seolah-olah menjadi lagu ciptaan sendiri Sodom. Aku sendiri sukakan cover versi Sodom ni. Kalau diikutkan lagu cover ni sentiasa menjadi playlist live Sodom sehingga hari ini. Sedar tak sedar album ni telah berusia lebih 30 tahun dan auranya masih kekal sehingga hari ni. Album thrash metal yang sentiasa menjadi playlist kegemaran aku. Bombenhagel!!!Bombenhagel!!

RUJUKAN BLOG:
SODOM - In The Sign Of Evil / Obsessed By Cruelty